Kamis, 24 November 2011

Pidato bhs Arab



اَلسَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
الحمد لله الذي جعلنا من المسلمين
وبه نستعين على أمور الدنيا والدين
واجتناب ما نهى رسوله الأمين
اللهم صل وسلم وبارك على سيد المرسلين
حبيبنا وشفيعنا محمد خاتم النبيين
وعلى أله وصحبه والتابعين
ثم تابع التابعين الى يوم الدين
ولا حول ولا قوة إلا بالله العلي المبين
قَالَ اللهُ تَعَالى فِي الْقُرْأنِ الْكَرِيْم:
"يَرْفَعِ اللهُ الَّذِيْنَ أمَنُوْا مِنْكُمْ وَالَّذِيْنَ أُوْتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ" اَلْأيَة، أَمَّا بَعْد:
إِلَى حَضْرَةِ الْمُحَكِّمِيْنَ الْكِرَام
إِلَى حَضْرَةِ اْلأَسَاتِيْذِ الْمُحْتَرَمِيْن
وَجَمِيْعِ أَصْدِقَائِي الْمَحْبُوْبِيْن اَلطَّالِبِيْن وَالطَّالِبَات،
وَيَاأَيُّهَا الْحَاضِرُوْنَ الْكِرَام.
أَوَّلًا، حَيَّ بِنَا أَنْ نَشْكُرَ ونَحْمَدَ إلى اللهِ تَعَالى اَلَّذِي قَدْ أَعْطَانَا نِعْمَةً كَثِيْرَة حَتَّى قَدَرْنَاعَلَى الْإِجْتِمَاع فِيْ هذَا الْوَقْتِ السَّعِيْد وَفِيْ هذَا الْمَكَانِ الْمُبَارَك إِنْ شَاءَ الله.
ثَانِيًا، اَلصَّلَاةُ وَالسَّلَامُ عَلَى نَبِيِّنَا رَسُوْلِ الله مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّم اَلَّذِيْ قَدْ أَسْلَمَ وأَخْرَجَ النّاسَ مِنْ ظُلُمَاتِ زَمَانِ الْجَاهِلِيَّة إِلَى نُوْرِ الإِسْلَامِ المُنِيْر.
أَيُّهَا الْحَاضِرُوْن رَحِمَكُمُ الله،
فِيْ هذِهِ الْفُرْصَةِ السَّعِيْدَة، اِسْمَحُوْا لِيْ أَنْ أُقَدِّمَ لَكُمْ خُطْبَةً تَحْتَ الْمَوْضُوْع "اَلْجِيْلُ الْمُسْتَقْبَل".
قَالَ الْحُكَمَاء: "شُبَّانُ الْيَوْم رِجَالُ الْغَد"
إِنَّ اْلأَطْفَال وَالشُّبَّان هُمُ اْلأَجْيَالُ الَّذِيْنَ سَوْفَ يَبْدَلُوْنَ أَئِمَّةَ شُعُوْبِنَا الْيَوْم. إِنْ كَانُوْا فَاسِدِيْنَ فَفَسَادُ مُسْتَقْبَلِ الشُّعُوْب، وَكَذَالِكَ إِنْ كَانُوْا صَالِحِيْنَ فَصَالِحُ مُسْتَقْبَلِ الشُّعُوْب. حَيَّ بِنَا أَنْ نَنْظُرَ كَيْفَ عَلَّمَ الرَّسُوْل أَصْحَابَهُ طَرِيْقَ إِنْشَاءِ اُلأَوْلَاد.
نَبِيُّنَا مُحَمَّد اَلَّذِيْ فِيْهَا أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ أَمَرَ الْوَالِدِيْن أَنْ يُعْطَوْا أَوْلَادَهُمْ رِزْقًا طَيِّبًا لِيَسْتَطِيْعُوْا أَنْ يَنْشَئُوْا بِخَيْر. لِأَهَمِّيَّةِ عَمَالِيَّةِ نَشْأَةِ اْلأَوْلَاد، عَبَّرَهُمُ النَّبِي إِزْعَاجًا لِلْوَالِدِيْن. إِنْ كَانَ الْوَالِدُوْنَ يَسْتَطِيْعُوْن أَنْ يُّأَدِّبُوْهُمْ وَيَسْتَعِدُّوْهُمْ بِخَيْرٍ سَيَكُوْنُوْا أَحْسَنَ الرَّجَاء لَهُمْ وَلَوْ مَاتُوْا.
قَالَ النَّبِي: "إِذَا مَاتَ ابْنُ أدَمَ اِنْقَطَعَ عَمَلُهُ إِلَّا مِنْ ثَلَاثٍ، صَدَقَةٍ جَارِيَةٍ أَوْ عِلْمٍ يُنْتَفَعُ بِه أَوْ وَلَدٍ صَالِحٍ يَدْعُوْ لَه" (مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ).
وَكَذَالِكَ لِشَعْبِهِمْ، اَلشُّبَّانُ هُمُ اْلأَجْيَالُ الَّذِيْن تُرْجَوْنَ فِي الْمُسْتَقْبَل. هُمْ أَجْيَالُ هِمَّةِ الشَّعْبِ. اَلشُّبَّانُ يُعَيِّنُوْنِ نِهَايَةَ الشَّعْبِ فِي الْمُسْتَقْبَل، أَيَنْشَأ أَمْ يَنْقُص. بِحَيْثُ أَهَمِّيَّةِ وَظِيْفَةِ الشُّبَّان، عَبَّرَ الرَّئِيْس سُوْكَرْنُوْ: "أَعْطِنِيْ عَشْرَ الشَّبَابِ فَأُغَيِّرُ الدُّنْيَا".
أَيُّهَا الْحَاضِرُوْن رَحِمَكُمُ الله
اَلشَّيْءُ الْهَام اَلَّذِيْ يُعَيِّنُ مُسْتَقْبَلَ الشَّعْبِ هُوَ عَمَلِيَّةُ تَعْلِيْمِ الشُّبَّان. إِذَا قُمْنَا بِالطُّرُقِ الْخَطِيْئَة فِيْ تَعْلِيْمِ الشُّبَّانِ فَلَنْ يَكُوْنُوْا نُجُوْمًا مُتَنَوِّرًا بَلْ سَيَكُوْنُوْا ظُلُمَاتٍ اَلَّتِيْ تُفْسِدُ بَلَدَهُمْ.
حَيَّ بِنَا أَنْ نُأَدِّبَ أَوْلَادَنَا، نُدْخِلَهَا فِي الْمَدَارِس وَالْمَجَالِسِ التَّعْلِيْم لِأَنَّ النَّبِي قَالَ: "طَلَبُ الْعِلْمِ فَرِيْضَةٌ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ".
وَقَالَ أَيْضًا: "أُطْلُبُوا الْعِلْمَ مِنَ الْمَهْدِ إِلَى اللَّحْدِ".
هذِهِ اْلأَمْر يَدُلُّ عَلَى أَنَّ الْوَالِدِيْن يَنْبَغِى لَهُمْ أَنْ يُحْرِصَ أَوْلَادَهُمْ عَلَى تَعَلُّمِ عُلُوْمٍ كُلِّهَا، عُلُوْمِ الدِّيْن وَ عُلُوْمِ الْعَامَّة.  تُسْتَعْمَلُ عُلُوْمُ الدِّيْن فِي الْحَيَاةِ الشُّعُوْبِيَّة وَ الْإِجْتِمَاعِيَّة، وَعُلُوْمُ الدِّيْن نَسْتَعْمِلُهَا فِي حِفْظِ قُلُوْبِنَا لِأَنْ يَسْتَقِرَّ عَلَى صِرَاطِ الْمُسْتَقِيْم وَنَحْفَظُنَا مِنَ الْمَعَاصِى مِثْلِ الزِّنَا وَشُرْبِ الْخَمْر وَاْلأَفْعَالِ اْلأُخْرَى الْمَذْمُوْمَة.
رَضِيَ اللهُ مَقَاصِدَنَا وَهَدىنَا إِلَى الصِّرَاطِ الْمُسْتَقِيْم
وَكَفَيْتُ بِهذَا كَلَامَنَا، إِذَا وَجَدْتُمْ مِنِّي اَلْخَطَأ أَطْلُبُ الْعَفْوَ مِنْكُمْ، وَاللهُ الْمُوَفِّق إِلَى أَقْوَمِ الطَّرِيْق
وَالسَّلَاُم عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاُتُه








GENERASI MASA DEPAN

اَلسَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
اَلْحَمْدُ لِلّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْن، الْحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالْهُدى وَدِيْنِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلى الدِّيْنِ كُلِّه وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُوْن. قَالَ اللهُ تَعَالى فِي الْقُرْأنِ الْكَرِيْم، "يَرْفَعِ اللهُ الَّذِيْنَ أمَنُوْا مِنْكُمْ وَالَّذِيْنَ أُوْتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ" اَلْأيَة، أَمَّا بَعْد:
Kepada yang terhormat Dewan Juri,
Yang saya muliakan, ustadz dan ustadzah semuanya,
Teman-temanku santri putra dan putri yang saya cintai,
Hadirin semuanya yang saya hormati,
            Pertama, marilah kita memanjatkan puji syukur kepada Allah swt yang telah memberikan begitu banyak nikmat-Nya kepada kita, sehinnga kita dapat berkumpul bersama dalam kesempatan ini, di tem[at yang barokah ini, insya’allah.
            Kedua, semoga sholawat dan salam senantiasa tercurahkan kepada junjungan kita, Nabi Agung, Nabi Muhammad saw, yang telah mengislamkan dan mengeluarkan manusia dari kegelapan zaman jahiliyyah menuju cahaya Islam yang cemerlang.
Hadirin yang saya muliakan,
Dalam kesempatan ini, izinkan kami menyampaikan sebuah pidato berjudul “generasi masa depan”.
Para bijak berkata: “pemuda hari ini adalah pemimpin masa depan”.
Anak-anak dan para pemuda hakikatnya adalah generasi yang akan menggantikan para pemimpin bangsa kita saat ini. Jika mereka buruk, maka buruk pulalah masa depan suatu bangsa, sebaliknya jika mereka baik, maka baik pulalah masa depan bangsa tersebut. Marilah kita tengok bagaimana Rasulullah mengajarkan dan memberi contoh para sahabat-sahabatnya cara membesarkan anak.
Nabi Muhammad, Sang Uswatun Hasanah, senantiasa menghimbau orang tua agar memberi rizki yang baik kepada anaknya agar anaknya dapat tumbuh dengan baik. Sangat pentingnya proses perkembangan itu, sehingga Nabi mengibaratkannya sebagai investasi bagi si orang tua. Jika orang tua dapat mendidik dan menyiapkan si anak dengan baik, si anak akan menjadi bibit unggul yang menjadi harapan orang tua, bahkan ketika orang tua telah meninggal.
Sabda Nabi: “Jika manusia meninggal dunia, maka semua amalnya akan terputus kecuali 3 perkara: shodaqoh jariyah, ilmu yang bermanfaat, dan anak sholih yang mendoakan kedua orang tuanya”.
Demikian pula bagi bangsanya, anak muda adalah bibit yang akan dituai di masa depan. Merekalah penerus cita-cita bangsa. Para pemuda ini akan menentukan nasib bangsa di masa depannya, apakah bangsa itu akan makin maju, atau sebaliknya malah hancur. Pentingnya peran pemuda sampai digambarkan oleh ucapan Presiden Sukarno, “Beri aku sepuluh pemuda, akan kuubah dunia.”
Hadirin yang dirahmati Allah,
Poin penting yang menjamin masa depan bangsa ini adalah proses penggodokan pada pemuda tersebut. Jika kita menerapkan cara yang salah dalam mendidik para pemuda, maka mereka tidak akan menjadi bintang yang cemerlang di masa depan, justru mereka akan menjadi cahaya yang suram yang malah menghancurkan negaranya.
Marilah kita didik anak-anak kita, sekolahkan dan kirim mereka ke tempat-tempat mengaji, karena nabi SAW bersabda: “Menuntut ilmu itu wajib bagi setiap orang Islam”.
Dan beliau SAW bersabda: “Tuntutlah ilmu sejak dari mahd hingga lahd”.
Perintah tersebut berisi himbauan keras agar orang tua menganjurkan anak-anaknya untuk belajar semua ilmu, ilmu agama dan ilmu umum. Ilmu umum berguna dalam kehidupan berbangsa dan bermasyarakat, sementara ilmu agama untuk menjaga agar hati kita tetap lurus terhadap agama Islam. Ilmu agama juga merupakan filter terkuat dari berbagai kemaksiatan seperti perbuatan zina, minuman keras, dan perbuatan jahat yang dibenci Allah.
Semoga Allah meridlai langkah kita dan membimbing kita dalam menghadapi segala permasalahan hidup kita, Amin.
Demikian yang dapat saya sampaikan, apabila banyak kesalahan, saya mohon maaf. Wallohul muwaffiq ilaa aqwamit thoriq.
وَالسَّلَاُم عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاُتُه

Gambar Wayang















































Cerita Wayang


PERANG BARATAYUDHA
Karna menjadi panglima perang, dan berhasil menewaskan musuh. Yudhisthira minta agar Arjuna menahan serangan Karna. Arjuna menyuruh Ghatotkaca untuk menahan dengan ilmu sihirnya, Ghatotkaca mengamuk, Korawa lari tunggang-langgang. Karna dengan berani melawan serangan Ghatotkaca. Namun Ghatotkaca terbang ke angkasa. Karna melayangkan panah, dan mengenai dada Ghatotkaca. Satria Pringgandani ini limbung dan jatuh menyambar kereta Karna, tetapi Karna dapat menghindar dan melompat dari kereta. Ghatotkaca mati di atas kereta Karna. Para Pandawa berdukacita. Hidimbi pamit kepada Dropadi untuk terjun ke perapian bersama jenasah anaknya.
Pertempuran terus berkobar, Drona berhasil membunuh tiga cucu Drupada, kemudian membunuh Drupada, dan raja Wirata. Maka Dhrtadyumna ingin membalas kematian Drupada.
Kresna mengadakan tipu muslihat. Disebarkannya berita, bahwa Aswatthama gugur. Yudhisthira dan Arjuna mencela sikap Kresna itu. Kemudian Bhima membunuh kuda bernama Aswatthama, kemudian disebarkan berita kematian kuda Aswatthama. Mendengar berita kematian Aswatthama, Drona menjadi gusar, lalu pingsan. Dhrtadyumna berhasil memenggal leher Drona. Aswatthama membela kematian ayahnya, lalu mengamuk dengan menghujamkan panah Narayana. Arjuna sedih atas kematian gurunya akibat perbuatan yang licik. Arjuna tidak bersedia melawan Aswatthama, tetapi Bhima tidak merasakan kematian Drona. Dhrtadymna dan Satyaki saling bertengkar mengenai usaha perlawanan terhadap Aswatthama. Kresna dan Yudhisthira menenangkan mereka. Pandawa diminta berhenti berperang. Tapi Bhima ingin melanjutkan pertempuran, dan maju ke medan perang mencari lawan, terutama ingin menghajar Aswatthama. Saudara-saudaranya berhasil menahan Bhima. Arjuna berhasil melumpuhkan senjata Aswatthama. Putra Drona ini lari dan sembunyi di sebuah pertapaan. Karna diangkat menjadi panglima perang. Banyak perwira Korawa yang memihak kepada Pandawa.
pandawa 04
KEMATIAN SAKUNI. Kepingan badannya dilempar ke lima penjuru dunia. (karya : Herjaka HS)
Pada waktu tengah malam, Yudhisthira meninggalkan kemah bersama saudara-saudaranya. Mereka khidmat menghormat kematian sang guru Drona, dan menghadap Bhisma yang belum meninggal dan masih terbaring di atas anak panah yang menopang tubuhnya. Bhisma memberi nasihat agar Pandawa melanjutkan pertempuran, dan memberi tahu bahwa Korawa telah ditakdirkan untuk kalah.
Pandawa melanjutkan pertempuran melawan Korawa yang dipimpin oleh Karna. Karna minta agar Salya mau mengusiri keretanya untuk menyerang Kresna dan Arjuna. Salya sebenarnya tidak bersedia, tetapi akhirnya mau asal Karna menuruti perintahnya.
Pertempuran berlangsung hebat, disertai caci maki dari kedua belah pihak. Bhima bergulat dengan Doryudana, kemudian menarik diri dari pertempuran. Dussasana dibunuh oleh Bhima, sebagai pembalasan sejak Dussasana menghina Drupadi. Darah Dussasana diminumnya.
Arjuna perang melawan Karna. Naga raksasa bernama Adrawalika musuh Arjuna, ingin membantu Karna dengan masuk ke anak panah Karna untuk menembus Arjuna. Ketika hendak disambar panah, kereta yang dikusiri Kresna dirundukkan, sehingga Arjuna hanya terserempet mahkota kepalanya. Naga Adrawalika itu ditewaskan oleh panah Arjuna. Ketika Karna mempersiapan anak panah yang luar biasa saktinya, Arjuna telah lebih dahulu meluncurkan panah saktinya. Tewaslah Karna oleh panah Arjuna.
Doryudhana menjadi cemas, lalu minta agar Sakuni melakukan tipu muslihat. Sakuni tidak bersedia karena waktu telah habis. Diusulkannya agar Salya jadi panglima tinggi. Sebenarnya Salya tidak bersedia. Ia mengusulkan agar mengadakan perundingan dengan Pandawa. Aswatthama menuduh Salya sebagai pengkhianat, dan menyebabkan kematian Karna. Tuduhan itu menyebabkan mereka berselisih, tetapi dilerai oleh saudara-saudaranya. Aswatthama tidak bersedia membantu perang lagi. Salya terpaksa mau menjadi panglima perang. Nakula disuruh Kresna untuk menemui Salya, dan minta agar Salya tidak ikut berperang. Nakula minta dibunuh daripada harus berperang melawan orang yang harus dihormatinya. Salya menjawab, bahwa ia harus menepati janji kepada Duryodhana, dan melakukan darma kesatria. Salya menyerahkan kematiannya kepada Nakula dan agar dibunuh dengan senjata Yudhisthira yang bernama Pustaka, agar dapat mencapai surga Rudra. Nakula kembali dengan sedih.
Salya menemui Satyawati, pamit maju ke medan perang. Isteri Salya amat sedih dan mengira bahwa suaminya akan gugur di medan perang. Satyawati ingin bunuh diri, ingin mati sebelum suaminya meninggal. Salya mencegahnya. Malam hari itu merupakan malam terakhir sebagai malam perpisahan. Pada waktu fajar Salya meninggalkan Satyawati tanpa pamit, dan dipotongnya kain alas tidur isterinya dengan keris. Salya memimpin pasukan Korawa. Amukan Bhima dan Arjuna sulit untuk dilawannya. Salya menghujankan anak panahnya yang bernama Rudrarosa. Kresna menyuruh agar Pandawa menyingkir. Yudhisthira disuruh menghadap Salya. Yudhisthira tidak bersedia harus melawan pamannya. Kresna menyadarkan dan menasihati Yudhisthira. Yudhisthira disuruh menggunakan Kalimahosadha, kitab sakti untuk menewaskan Salya. Salya mati oleh Kalimahosadha yang telah berubah menjadi pedang yang bernyala-nyala. Kematian Salya diikuti oleh kematian Sakuni oleh Bhima. Berita kematian Salya sampai kepada Satyawati. Satyawati menuju medan perang, mencari jenasah suaminya. Setelah ditemukan, Satyawati bunuh diri di atas bangkai suaminya.
Duryodhana melarikan diri dari medan perang, lalu bersembunyi di sebuah sungai. Bhima dapat menemukan Duryodhana yang sedang bertapa. Duryodhana dikatakan pengecut. Duryodhana sakit hati, lalu bangkit melawannya. Bhima diajak berperang dengan gada. Terjadilah perkelahian hebat. Baladewa yang sedang berziarah ke tempat-tempat suci diberi tahu oleh Narada tentang peristiwa peperangan di Hastina. Kresna menyuruh Arjuna agar Bhima diberi isyarat untuk memukul paha Duryodhana. Terbayarlah kaul Bhima ketika hendak menghancurkan Duryodhana dalam perang Bharatayudha. Baladewa yang menyaksikan pergulatan Bhima dengan Duryodhana menjadi marah, karena Pandawa dianggap tidak jujur, lalu akan membunuh Bhima. Tetapi maksud Baladewa dapat dicegah, dan redalah kemarahan Baladewa..
R.S. Subalidinata


































BALE SIGALA-GALA
Sengkuni tidak tenang dalam tidurnya. Siang hari sebelumnya ia dimarahi oleh Prabu Destarastra Raja Hastinapura. Ya, gara-garanya sangat sepele, Sengkuni memberikan laporan yang salah atas nasib Bima a.k.a Werkudara, putra kedua Pandawa itu. Bima dilaporkan sudah tewas tenggelam di sungai Gangga, tetapi sesungguhnya Bima masih segar bugar.
Akal licik Sengkuni berputar-putar di otaknya. Api kebencian kepada Bima semakin menyala-nyala dan membakar hati Sengkuni. Sungguh, ini gagasan yang sangat radikal, Sengkuni ingin benar-benar membakar tubuh Bima. Kalau perlu tidak hanya Bima saja, tetapi juga Kunti dan kelima Pandawa. Sengkuni tidak mau melanjutkan tidurnya. Rencana radikal itu harus dimatangkan malam itu juga. Maka, ia segera memanggil Ir. Purucona, MSc – arsitek terbaik di Hastinapura.
“Purucona, untuk rencana besar ini sepenuhnya aku percayakan kepadamu!” kata Sengkuni dengan mengepalkan telapak tangannya.
“Tolong Paduka jelaskan rencana besar itu, saya belum paham,” jawab Purucona yang memang belum memahami keinginan Sengkuni.
“Begini. Kamu harus membangun sebuah cottage di atas pegunungan Himalaya. Tetapi, buatlah bangunan itu mudah terbakar. Terserah bahan bangunan dari apa, kamu yang lebih tahu. Ingat, harus mudah terbakar dalam hitungan detik!” Puas hati Sengkuni setelah mengutarakan maksudnya.
“Baik, Paduka. Akan segera saya laksanakan perintah Paduka ini,” jawab Purucona.
“GPL!” bentak Sengkuni.
“Apa itu Paduka?” tanya Purucona.
“Gak Pake Lama, dodol. Arsitek kok nggak gaul amat sih,” sungut Sengkuni.
Memang, bangunan cottage yang megah dan mewah tersebut cepat diselesaikan oleh Purucona yang Ir dan MSc itu. Tetapi sesungguhnya cottage megah itu berupa bangunan semi permanen itu dibuat dari bahan-bahan yang mudah terbakar. Sengkuni sangat puas atas hasil karya Purucona. Cottage itu diberi sebutan Bale Sigala-gala.
Langkah selanjutnya, Sengkuni mendekati Duryudana, sulung Kurawa alias putra kesayangan Prabu Destarastra Raja Hastinapura. Ia menyampaikan maksudnya, dan Duryudana tanpa syarat apapun menyetujui rencana Sengkuni. Mereka pun akhirnya mengundang Dewi Kunti dan kelima anaknya, Puntadewa, Bima, Arjuna, Nakula dan Sadewa, pada malam purnama sebelas hari lagi.
Salah satu ajaran yang dipegang teguh oleh Pandawa adalah tidak menaruh dendam kepada orang yang telah menganiaya mereka, termasuk klan Kurawa yang beberapa kali telah bertindak sewenang-wenang terhadap mereka. Kunti dan anak-anaknya akan memenuhi undangan Duryudana.
Syahdan, rencana tersebut tercium oleh Widura – paman Duryudana. Sebagai orang yang mempunyai kelebihan membaca hal-hal yang akan terjadi kemudian hari, Widura memanggil orang kepercayaannya untuk membuat sebuah terowongan di belakang bangunan Bale Sigala-gala. Terowongan tersebut dibuat dengan tujuan sebagai jalur evakuasi.
Dan saat yang ditunggu-tunggu Sengkuni datang juga. Ia terlihat gelisah menunggu kedatangan Kunti dan kelima anaknya. Betapa lega hatinya, begitu dilihat Kunti datang bersama putra Pandawa didampingi oleh kedua anak Widura, Sanjaya dan Yuyutsu.
Di Bale Sigala-gala mereka dijamu dengan keramahan palsu. Hidangan berlimpah ruah. Keluarga Kurawa dan Pandawa berbaur menjadi satu. Acara berlangsung hingga tengah malam. Kurawa pamit dan mempersilakan Pandawa untuk istirahat di Bale Sigala-gala.
Sengkuni, Duryudana dan Purucona tidak langsung pulang ke istana. Mereka masih mempunyai tugas yang maha penting yaitu membakar Bale Sigala-gala dan para penghuninya.
Malam semakin tua. Burung gagak di atas pohon mendendangkan nyanyian kematian. Setiap detik mereka lalui dengan hati berdebar. Keringat Sengkuni membasahi pakaian yang dikenakannya. Ia paling tidak sabar menunggu saat-saat tragis yang menjadi gagasannya.
“Blaaarrr…….!!!!!!” Terdengar bunyi ledakan sangat keras yang memekakkan telinga. Asap hitam membumbung tinggi dibarengi dengan jilatan api yang siap melahap Bale Sigala-gala dan para penghuninya.
Sengkuni dan Duryudana takjub. Terpana. Betapa dahsyatnya rancang-bangun buah mahakarya Ir. Purucona, MSc itu. Hanya sekejap, Bale Sigala-gala menjadi abu. Sisa asap masih terlihat. Merasa pekerjaannya sudah selesai, Sengkuni, Duryudana dan Purucona berjalan menuruni lereng untuk kembali ke istana.
“Purucona, aku kagum dengan hasil kerjamu!” kata Sengkuni dengan bibir nampak tersenyum.
“Tapi ngomong-omong apa yang memicu ledakan dahsyat dan langsung meluluhlantakkan Bale Sigala-gala tadi?” tanya Duryudana penasaran.
“Tabung elpiji 3 kg, Tuanku!” jawab Purucona, bangga.




RPP kls VII

SILABUS DAN SISTEM PENILAIAN
KURIKULUM TINGKAT SATUAN PENDIDIKAN
SEKOLAH MENENGAH PERTAMA
Sekolah                       : SMP                                                                                                    Kelas/Semester            : VII/Satu
Mata Pelajaran            : Bahasa Jawa                                                                                                                                      Tahun Pelajaran           : 2011/2012
Standar Kompetensi   :  Mampu mendengarkan dan memahami berbagai wacana lisan dalam berbagai ragam bahasa Jawa

Kompetensi Dasar
Materi Pembelajaran
Kegiatan Pembelajaran
Indikator
Penilaian
Alokasi Waktu
Sumber Belajar
Teknik
Bentuk Instrumen
Contoh Instrumen
1.1.Mendengarkan percakapan dalam berbagai kegiatan di lingkungan sekolah dan di rumah atau masyarakat tentang tempat umum

Teks percakapan kegiatan di lingkungan sekolah
-          Mendengarkan percakapan, menceritakan isi percakapan dengan bahasa sendiri
-          Menjawab pertanyaan isi bacaan
1.      Mengungkapkan isi percakapan secara lisan dan tertulis dalam berbagai ragam bahasa jawa
2.      Menjawab pertanyaan sesuai konteks pembicaraan
Individu





Kelompok individu
Tertulis / Essay





Penugasan
Apa isi pacelathon sing kok rungoake mau?



Ragam basa apa sing gunakake kanggo guneman iku?
2 x 40’
Buku paket, LKS, majalah bahasa Jawa, tape recorder
1.2.Mendengarkan  cerita teman tentang budi pekerti/pahlawan dalam ragam ngoko dan krama

Bacaan tema pahlawan (Danang Sutawijaya)
-          Mendengarkan bacaan dari guru/siswa
-          Siswa menuliskan nilai-nilai luhur yang terdapat dalam bacaan yang didengarkan
1.      Menuliskan nilai-nilai luhur yang terdapat dalam bacaan yang didengar
2.      Menyebutkan tokoh/pelaku yang terdapat dalam cerita
-          Tes tertulis
-          Tes lisan
Daftar pertanyaan
1.      Danang Sutawijaya putrane sapa?
2.      Kepriye watake Arya Penangsang?
3.      Golekana piwulang-piwulang kang bisa ditiru ?
2 x 40’
Cerita kethoprak, wayang




Kompetensi Dasar
Materi Pembelajaran
Kegiatan Pembelajaran
Indikator
Penilaian
Alokasi Waktu
Sumber Belajar
Teknik
Bentuk Instrumen
Contoh Instrumen
2.1.  Bercerita tentang tema tertentu menggunakan ragam ngoko, krama atau dialek

Teks dialog perkenalan
-          Memperagakan dialog perkenalan di depan kelas dengan ragam bahasa ngoko dan krama
-          Bertanya jawab dengan teman sebangku tentang identitas diri dengan ragam ngoko dan krama
-          Menjawab pertanyaan tentang identitas diri
1.      Dapat menyebutkan identitas diri dengan ragam bahasa ngoko dan krama
2.      Dapat menjawab pertanyaan lawan bicara dengan ragam bahasa ngoko dan krama
Tes unjuk kerja
Tes simulasi
Peragakan ing ngarep kelas nalika kowe tetepungan karo kancamu
2 x 40’
Buku LKS
2.2.  Menelpon atau menyam-paikan pesan-pesan kepada orang lain

Menelpon pesan
-          Mendengarkan cara menelpon yang baik
-          Memperagakan cara bertelepon dengan benar
1.      Dapat menelpon secara santun sesuai keperluan
2.      Dapat menerima telepon secara santun
Tes unjuk kerja
Tes simulasi
Peragakan cara menelpon lan nampani telepon kanti bener
2 x 40’
Buku LKS



Kompetensi Dasar
Materi Pembelajaran
Kegiatan Pembelajaran
Indikator
Penilaian
Alokasi Waktu
Sumber Belajar
Teknik
Bentuk Instrumen
Contoh Instrumen
Membaca pemahaman bacaan sastra (cerita ketho0prak) atau bacaan non sastra dengan tema tertentu
Cerita ketoprak
1.      Siswa membaca cerita kethoprak
2.      Siswa menjawab pertanyaan sesuai isi bacaan secara ringkas dengan bahasa krama
3.      Siswa menceritakan kembali isi bacaan secara ringkas dengan bahasa krama
4.      Siswa melengkapi kalimat dengan rura basa
1.      Menjawab pertanyaan tentang isi bacaan dengan bahasa krama
2.      Menceritakan kembali isi bacaan secara ringkas dengan bahasa krama
3.      melengkapi kalimat dengan rura basa
Tes tertulis
Uraian
Wangsulana pitakon ing ngisor iki manut naskah kethoprak!
4 x 40’
Majalah, buku paket